728x90 AdSpace

  • Latest News

    Tuesday, 15 March 2016

    Toilet Duduk vs Toilet Jongkok, Mana Lebih Sehat ya?

    Ilustrasi beda posisi tubuh saat berada di toilet model duduk dan model jongkok. (indiatimes.com)

    BERLIN - Ini adalah salah satu mata pelajaran paling tabu yang ada untuk dibahas tapi sudah saatnya kita secara terbuka berbicara tentang hal itu demi kesehatan kita sendiri.

    Para ahli kesehatan di seluruh dunia memperingatkan kita, bahwa kita melakukan hal yang salah dengan duduk di toilet dan bukannya malahan berjongkok saat buang air besar (BAB).

    Jongkok di toilet dapat dianggap tidak beradab hari ini, tapi apa yang kita tidak tahu adalah bahwa sementara duduk di toilet gaya Barat, mungkin tampaknya mengambil ketegangan dari tubuh kita.

    Ternyata itu benar-benar membuat kita tegang dalam cara yang lebih buruk dari yang kita tahu. Hal ini menyebabkan sejumlah masalah usus yang terkait bahwa pada satu titik hampir tidak ada ketika kita harusnya jongkok.

    Baik naturopaths, ahli kesehatan holistik serta dokter medis telah lama berbicara tentang bahaya kesehatan dari toilet modern.

    Duduk di toilet meningkatkan peluang Anda untuk mendapatkan gangguan seperti kembung, wasir dan sembelit.

    Hal ini juga karena ketika Anda duduk daripada jongkok, Anda justu sering dibatasi untuk memperbaiki sudut anorektal saat membuang kotoran.

    Mari kita pertama melihat bagaimana usus kita yang bertanggung jawab untuk mengeluarkan limbah dari berperilaku tubuh kita ketika kita jongkok dan ketika kami duduk.

    Ketika kita jongkok, gravitasi datang ke dalam ikut bermain. Torso kita mendorong terhadap paha, secara alami menekan usus besar. Selain itu, berjongkok akan menutup katup inlet menjaga usus kecil bersih dan membuka katup outlet untuk membiarkan sampah lewat dengan bebas.

    Tetapi ketika kita duduk, inlet dan outlet katup tidak bekerja dengan cara mereka harus membuat penghapusan parsial dan proses pembuangan sampah dari tubuh justu bakal lebih sulit.

    Seperti dilansir dari India Times, Giulia Enders, seorang ahli mikrobiologi Jerman, dalam bukunya 'Charming Bowels' menjelaskan bahwa saluran pencernaan adalah 'penasihat otak paling penting' dan hal itu mempengaruhi segala sesuatu dari mental untuk kesehatan pencernaan. "Duduk di toilet justru akan memperpanjang proses eliminasi pengeluaran sampah dari tubuh."

    Beberapa ahli dan Anda mungkin tidak setuju, tapi tubuh kita benar-benar dirancang untuk menghilangkan seluruh kotoran ke arah bawah sementara jongkok.
    Jonathan Isbit, penemu Platform Alam dan lulusan ilmu komputer dari Universitas Rutgers menjelaskan bagaimana gambar dari toilet kuno membuat orang-orang bingung.

    Dunia Barat mengasumsikan bahwa di zaman kuno, toilet digunakan dalam posisi duduk tetapi sebuah poin yang mereka tidak tahu, adalah bahwa mereka benar-benar dalam posisi jongkok di toilet umum dan karena ruang di bawahnya digunakan sebagai saluran pembuangan.


    (neg)
    http://lifestyle.sindonews.com/
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    0 comments:

    Post a Comment

    Item Reviewed: Toilet Duduk vs Toilet Jongkok, Mana Lebih Sehat ya? Rating: 5 Reviewed By: Copas Sanasini
    Scroll to Top