728x90 AdSpace

  • Latest News

    Saturday, 22 October 2016

    Serangan Masif DDoS Lumpuhkan Twitter, Indonesia Terdampak

    ilustrasi

    KOMPAS.com - Jumat pagi, pukul 07.10, waktu timur Amerika Serikat atau sekitar pukul 8 malam WIB, sejumlah layanan online terkenal mendadak terasa lambat saat diakses atau tumbang sama sekali. 

    Sebuah serangan brutal bernama Distributed Denial of Service (DDoS) rupanya tengah menimpa server Dyn. Dyn merupakan perusahaan jasa penyedia Domain Name Services (DNS) yang banyak dipakai oleh nama-nama besar, seperti Spotify, dan Twitter.

    DDoS merupakan serangan paket data dalam jumlah besar ke sebuah server. Masifnya jumlah paket data yang diterima dalam waktu bersamaan bisa mengakibatkan server melambat, bahkan tumbang.

    Pantauan KompasTekno, Sabtu (22/10/2016) dini hari, dua situs tersebut tidak bisa diakses saat dibuka via beberapa operator seluler dan ISP. Sejumlah pengguna di Indonesia juga mengeluhkan masalah sama lewat media sosial.

    Jasa DNS menerjemahkan alamat URL (misalnya Kompas.com) menjadi alamat IP numerik yang diperlukan untuk mengantar pengakses ke situs atau layanan online tujuan. 

    Apabila penyedia jasa DNS ini tumbang, maka situs-situs atau layanan online yang terkait dengannya akan ikut terimbas dan tidak bisa diakses.

    Sebagaimana dirangkum dari ArsTechnica, serangan terjadi dua kali. Serbuan DDoS berikutnya mulai muncul siang hari, beberapa jam setelah kali pertama.

    “Pada Jumat 21 Oktober 2016 pukul 11.10 UTC, kami mulai memonitor dan menangani serangan DDoS terhadap infrastruktur Dyn. Beberapa pelanggan bisa mengalami peningkatan latency (jeda waktu akses) dan penundaan perpindahan zona,” sebut Dyn dalam sebuah pernyataan resmi.

    Disebutkan bahwa serangan tersebut utamanya berdampak pada para pengguna internet di kawasan timur Amerika Serikat dan sebagian wilayah Eropa.
    DownDetector.comPeta dari DownDetector.com memperlihatkan wilayah-wilayah yang terdampak serangan DDoS terhadap penyedia jasa DNS Dyn, Jumat (21/10/2016).

    Selain Twitter dan Spotify, situs dan layanan online lain yang ikut bermasalah karena serangan tersebut termasuk PayPal, Reddit, Yammer, GitHub, AirBnb, serta sejumlah situs berita seperti New York Times, Mashable, dan The Guardian. 

    Sebagian besar situs dan layanan online yang terdampak kini sudah bisa diakses kembali. Pengguna yang masih bermasalah mengakses disarankan mengganti DNS ke alamat Open DNS (208.67.222.222 atau 208.67.220.220) atau DNS Google (8.8.8.8 atau 8.8.4.4).

    Belum diketahui siapa hacker atau kelompok peretas yang bertanggungjawab melancarkan serangan ini. 

    DDoS  diketahui banyak dilakukan dengan memanfaatkan “pasukan” perangkat IoT -misalnya IP camera, router, atau perabot pintar dengan koneksi ke internet- yang dibajak dengan program jahat.
    Penulis: Oik Yusuf
    Editor: Reza Wahyudi
    SumberArsTechnica,
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    0 comments:

    Post a Comment

    Item Reviewed: Serangan Masif DDoS Lumpuhkan Twitter, Indonesia Terdampak Rating: 5 Reviewed By: Copas Sanasini
    Scroll to Top