728x90 AdSpace

  • Latest News

    Saturday, 22 October 2016

    Tidak Ada Anak Bodoh, Dia Akan Berprestasi jika Punya Motivasi untuk Jadi Hebat

    Pelatih sekaligus pemimpin Tim Olimpiade Fisika Indonesia (TOFI) Yohanes Surya saat jadi pembicara dalam acara Kompasianival di gedung Smesco, Jakarta, Sabtu (8/10/2016).

    JAKARTA, KOMPAS.com - Tidak ada anak bodoh di dunia ini. Yang ada hanyalah hanya anak yang tidak mendapat kesempatan dan motivasi untuk menjadi hebat.
    Demikian disampaikan oleh pelatih sekaligus pemimpin Tim Olimliade Fisika Indonesia (TOFI), Yohanes Surya saat menjadi pembicara dalam segmen "Berbagi Iptek" dalam acara Kompasianival di gedung Smesco, Jakarta, Sabtu (8/10/2016).
    Menurut Surya, keberhasilan anak dalam bidang sains tergantung pada metode pengajaran yang benar dan motivasi yang hebat.
    Hal yang terakhir merupakan kunci dari keberhasilan itu. Dengan cara itu, anak didik tidak merasa terpaksa mempelajari ilmu sains dan fisika dan berkemauan mencetak prestasi.
    "Simpel saja. Biasanya saya ajak ngomong, maunya apa ke depannya," ujar fisikawan tersebut dalam pemaparannya.
    Kepada para anak didiknya, Surya mengatakan bahwa dunia di masa depan akan dikuasai oleh teknologi. Saat ini saja, sudah ada beberapa temuan tentang penggunaan robot dalam kehidupan sehari-hari.
    Dalam industri, misalnya, penggunaan robot dan mesin otomatis sudah menjadi hal biasa. Ada juga temuan robot yang bisa berbicara, yang bisa menyetir, hingga pelayan rumah tangga.
    "Saya tantang mereka, teknologi begini, kalian mau belajar atau tidak? Makanya, jadi juara olimpiade. Lalu mereka jadi semangat. Ini jadi motivasi mereka," kata dia.
    Mantan Rektor Universitas Multimedia Nusantara (UMN) itu menyatakan, setelah anak termotivasi, materi apa pun yang diberikan kepada mereka bisa masuk dengan baik karena adanya kemauan tinggi.
    Belajar siang dan malam pun dilakukan sehingga mereka bisa menuai hasilnya.
    Surya telah membuktikan hal itu dengan membawa para anak didiknya menyabet 54 medali emas, 33 medali perak, dan 42 medali perunggu dalam berbagai kompetisi sains atau fisika Internasional.
    Pada 2006, siswa binaannya bernama Jonathan Pradana Mailoa berhasil meraih predikat "The Absolute Winner" dalam International Physics Olympiad (IPhO) XXXVII di Singapura.
    "Waktu tahun 2006, ada 80 negara. Kita yang pertama. Yang paling sulit lawannya adalah China," kata pendiri Surya University tersebut.
    Motivasi dan metode yang baik adalah kunci kesuksesannya mendidik siswa binaannya.
    Penulis: Ambaranie Nadia Kemala Movanita
    Editor: Laksono Hari Wiwoho
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    1 comments:

    1. Assalamualaikum.wr.wb. perkenalkan nama saya Ibu Anita Tki Malaysia, saat menulis ini saya teringat memory masa lalu.saya sangat tergugah hati melihat coretan hati yang bapak tulis. saya jadi teringat tentang masa-masa sulit dulu,karena iktiar dan usaha , seolah2 menjadi dendam bukan lagi motivasi, cuma satu tujuan saya pada saat bagaiman caranya untuk bangkit..singkat kata berbagai macam iktiar dan cara yang saya lalui, mengingat pada saat itu hutang saya 1,2m yang tidak sedikit, belum lagi bunga renternir yang bertambah. karena usaha, kesungguhan hati, akhirnya menemukan jalan /solusi . saya percaya ALLAH ITU TIDAK DIAM MAHA PENYAYANG , cobaan itu bukan lah ujian tapi hadiah yang tersilmut untuk kebahagiaan yang sebenar2nya. Sudah banyak para normal yg kami mintai angka togel dan uang gaib cuma Ki Witjaksno yg berhasil alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus. jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi Ki Witjaksno:0852_2223_1459. ingat kesempatan tidak akan datang untuk yang kedua kalinya KLIK-> http://bocorantogelsingapura59.blogspot.co.id/

      ReplyDelete

    Item Reviewed: Tidak Ada Anak Bodoh, Dia Akan Berprestasi jika Punya Motivasi untuk Jadi Hebat Rating: 5 Reviewed By: Copas Sanasini
    Scroll to Top